Pendahuluan Pedoman Reboisasi Hutan Lindung & Produksi

A. Latar Belakangreboisasi

Terjadinya degradasi hutan di Daerah Aliran Sungai (DAS) terutama di bagian hulu telah menimbulkan berbagai dampak negatif, seperti terjadinya banjir, kekeringan, tanah longsor, dsb. Akar penyebabnya antara lain diawali ileh kurangnya pemahaman dan atau kepedulian berbagai pihak terhadap fungsi hutan dan penerimaan manfaat oleh masyarakat setempat sehingga tidak mampu membangkitkan tanggung jawab dan tindakan untuk kelestarian hutan. Untuk menanggulangi fungsi hutan, khususnya di kawasan hutan lindung dan hutan produksi, dengan melibatkan para pihak secara terpadu, transapran dalam satu Gerakan Nasional.

Upaya rehabilitasi hutan (reboisasi) dilakukan secara vegetatif (kegiatan tanam-menanam) dengan menggunakan jenis tanaman yang sesuai dengan fungsi hutan, lahan serta kondisi agroklimat setempat.

Berkaitan dengan hal tersebut dan untuk kesamaan persepsi para pihak terkait, perlu dipersiapkan pPedoman Pembuatan Tanaman Reboisasi Hutan Lindung dan Hutan dalam rangka Gerakan National Rehabilitasi Hutan dan Lahan.

B. Maksud dan Tujuan

Maksud dan tujuan pedoman ini adalah untuk memberikan arahak teknis kepada satuan kerja pelaksanaan sehingga reboisasi hutan lindung dan hutan produksi dapat dilaksanakan dengan optima.

Tujuan pembuatan tanaman reboisasi hutan lindung dan hutan produksi dalam program Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan adalah tertanamnya kembali kawasan hutan lindung dan hutan produksi yang terdegradasi dengan bibit tanaman berkualitas sehingga mampu memulihkan dan meningkatkan fungsi hutan sebagai pelindungan sistem penyangga kehidupan, pengatur tata air, (antara lain mencegah banjir, mengendalikan erosi, mencegah intrusi air laut), yan gselanjutnya dapat mendukung kelestarian produksi dan kualitas sumberdaya hutan, perbaikan iklim mikro dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

C. Pengertian Reboisasi

1. Reboisasi adalah upaya pembuatan tanaman jenis pohon hutan pada kawasan hutan rusak yan gberupa lahan kosong/terbuka, alang-alang, atau semak belukar untuk mengembalikan fungsi hutan.

2. Pemeliharaan tanaman adalah perlakuan terhadap tanaman dan lingkunagnnya dalam luasan dan kurun waktu tertentu agar tanaman tumbuh sehat dan berkualitas sesuai dengan standar hasil yang ditentukan.

D. Sasaran

Sasaran pembuatan tanaan reboisasi adalah area pada kawasan hutan lindung dan hutan produksi yang telah mengalami degradasi/penurunan kualitas hutan (kawasan hutan terbuka/lahan kosong, alang-alang, semak belukar), dalam suatu wilayah Daerah Aliran Sungai prioritas yang telah ditetapkan dalam kegiatan program Gerakan National Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GN RHL/Gerhan).

E. Ruang Lingkup

Ruang lingkup pedoman reboisasi ini terbatas pada arahan teknis pembuatan reboisasi GN RHL/Herhan tahun 2004 dan selanjutnya pada lokasi/site kawasan hutan lindung dan hutan produksi yang telah ditetapkan dalam RTT yang dipersiapkan/disusun oleh Dinas Kabupaten/Kota yang mengurusi Kehutanan.

Sumber: Lampiran 1 Peraturan Menteri Kehutanan Nomor: P.03/MENHUT-V/2004 Tanggal: 22 Juli 2004

Baca juga artikel lingkungan di sini:

  • Ciri-Ciri Kualitas Air yang Baik Secara Fisiknya
    Kualitas air yang baik sangatlah diperlukan untuk kebutuhan hidup manusia, hewan dan tumbuhan. Oleh karena itu kita perlu mengetahui ciri-ciri kualitas air yang baik untuk dikonsumsi khususnya oleh ma...
  • 7 Manfaat sumber daya tanah
    Tanah merupakan lapisan terluar dari permukaan bumi serta merupakan hasil pelapukan batuan danbahan organik yang hancur akibat proses bahan organik yang hancur akibat proses alam. Pada dasarnya, tanah...
  • Pentingnya AMDAL dalam Pembangunan
    Dari hasil AMDAL dapat diketahui apakah proyek oembangunan berpotensi menimbulkan dampak atau tidak bila berdampak besar terutama yang negati tentu saja proyek tersebut tidka boleh dibangun atau boleh...
  • Pengertian B3 dan Produk Mengandung B3
    Apa yang dimaksud dengan B3 atau bahan berbhaya dan beracun? Limbah bahan berbahaya dan beracu atau B3 adalah sisa suatu usaha dan atau kegiatan yang mengandung bahan berbahaya dan atau beracun ya...
  • 5 Hal yang Tercakup dalam Studi Amdal
    Untuk menghindari kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh exploitasi sumberdaya pada proses pembangunan berkelanjutan, maka pembangunan dilaksanakan berdasarkan pada sistem analisis mengenai dampak ...

Kata Kunci Terkait:

makalah reboisasi, artikel reboisasi, makalah reboisasi hutan, latar belakang reboisasi, makalah tentang reboisasi, reboisasi hutan, kliping lingkungan hidup, reboisasi, kliping tentang reboisasi, reboisasi hutan lindung

Leave a Reply

Help Us

Berikut para sahabat ArtikelLingkunganHidup.com yang sudah membantu kami. Mau seperti mereka?, bantu Kami mengembangkan situs ini dengan meng LIKE fan page kami melalui jejaring sosial:

Topik Lingkungan yang baru dicari