Pembuangan dan Pengelolaan Sampah

“Buangah sampah pada tempat seharusnya atau pada tempat sampah yang disediakan”, merupakan kalimat sederhana yan gsering kita baca dan dengar. Hal ini dapat memudahkan pengelolaan sampah sehingga sampa tidak hanya bersifat “dibuang” atau “ditumpuk” tetapi juga dapat didaur ulang. Terlebih lagi jika kita membuang sampah berdasarkan jenis sampahnya, yaitu sampah organik, sampah kertas, sampah non daur ulang (misalnya baterai, streofoam, ata sejenisnya), dan sampah daur ulang (kaleng, botol, dan plastik non almunium).

Prof. H.R. Sudrajat (dalam Mengelola Sampah Kota, 2003) menggambarkan potensi timbunan sampah per hari di beberapa kota besar di Indonesia. Seiring dengan semakin meningkatnya jumlah penduduk di suatu kota, kemungkinan timbunan sampah akan semakin meningkat per harinya> dapatkah Anda bayangkan akibatnya? Akankah bumi kita dipenuhi oleh timbunan sampah?

Volum sampah yang meningkat dan tidak segera di kelolah akan berdampak buruk terhadap lingkungan dan kehidupan masyarakat. Tidak aa salahnya jika kita mulai membiasakan diri untuk membuang sampah pada tempatnya dan juga memilah berdasarkan jenis sampah. Berikut adalah hal-hal yang dapat dilakukan untuk mengurangi permasalahan sampah.

1. Membuang sampah pada tempatnya dimanapun kita berada, baik di rumah, sekolah, maupun di lingkungan sekitar. Jika tempat sampah tidak ada, bersedia untuk menyimpan sejenak sampai menemukan tempat sampah terdekat

2. Memilah sampah sesuai dengan kategorinya, misalnya sampah kering dan sampah basah (sampah organik dan sampa anorganik), sampah yang bisa didaur ulang dan sampah yang tidak bisa di daur ulang dan sebagainya.

3. Mengurangi pemakaian plastik atau pembelian barang berbahan plastik. Hal ini disebabkan karena plastik sulit diurai dan terbuat dari minyak bumi. Selain itu, proses pembuatan plastik menghasilkan polusi udara yang cukup tinggi . Dengan mengurangi oenggunaan plastik maka kita daat menekan sampah plastik dan polusi udara yang dihasilkan.

Baca juga artikel lingkungan di sini:

  • Pelaksanaan Penanaman Tanaman Reboisasi
    A. Persiapan Lapangan Sebelum kegiatan penanaman di lapangan dilaksanakan, perlu adanya persiapan yang baik dalam rangka pencapaian keberhasilan tanaman (tanaman pokok jenis kayu-kayuan dari MPTS) ...
  • Manfaat Air bagi Kehidupan Manusia
    Air merupakan zat yang paling penting dalam kehidupan setelah udara. Sekitar tiga per empat bagian dari tubuh kita terdiri dari air dan tidak seorangpun dapat bertahan hidup lebih dari 4-5 hari tanpa ...
  • Pengertian Cagar Alam atau Suaka Alam
    Cagar alam atau suaka alam dapat diartikan sebagai kawasan suaka alam yang mempunyai kekhasan tumbuhan dan ekosistemnya atau ekosistem tertentu yang perlu dilindudngi dan perkembangannya berlangsung s...
  • Perencanaan Teknis Reboisasi Hutan Lindung & Produksi
    A. Rencana Teknis Tahunan Reboisasi Pembuatan tanaman reboisasi GN RHL/Gerhan secara umum mengacu pada Rencana Rehabilitasi Hutan dan Lahan (RHL) yang secara teknis menggunakan DAS sebagai unit per...
  • Cara Mengurangi Pencemaran dengan Bersepeda, Berjalan Kaki dan Transportasi Umum
    Transportasi adalah sektor yang menyumbang gas rumah kaca paling banyak dan menyebabkan perubahan iklim. kendaraan bermotor yang menggunakan bahan bakar minyak menghasilkan emisi gas yang dapat mencem...

Kata Kunci Terkait:

artikel tentang sampah, artikel lingkungan hidup tentang sampah, artikel sampah, artikel pengolahan sampah, artikel pengelolaan sampah, contoh artikel sampah, contoh artikel tentang sampah, artikel pembuangan sampah, artikel pembuangan dan pengelolaan sampah, artikel tentang pengolahan sampah

Leave a Reply

Help Us

Berikut para sahabat ArtikelLingkunganHidup.com yang sudah membantu kami. Mau seperti mereka?, bantu Kami mengembangkan situs ini dengan meng LIKE fan page kami melalui jejaring sosial:

Topik Lingkungan yang baru dicari