Apa Arti Deforestasi?

Deforestasi adalah masalah global yang terus meningkat dengan konsekuensi-konsekuensi lingkungan dan ekonomi, termasuk beberapa yang mungkin tidak sepenuhnya dipahami sampai terlalu terlambat untuk mencegah mereka. Tapi apa yang deforestasi, dan mengapa itu seperti masalah serius?

Jawaban:
Deforestasi mengacu pada kehilangan atau kerusakan hutan yang terjadi secara alami, terutama akibat aktivitas manusia seperti penebangan, menebang pohon untuk bahan bakar, tebang-dan-bakar pertanian, pembukaan lahan untuk penggembalaan ternak, operasi pertambangan, ekstraksi minyak, pembangunan bendungan, dan perkotaan gepeng atau jenis lain dari ekspansi pembangunan dan populasi.

Logging sendiri-banyak yang ilegal-account untuk kerugian lebih dari 32 juta hektar hutan alam planet kita setiap tahun, menurut The Nature Conservancy.

Tidak deforestasi semua disengaja. Deforestasi Beberapa mungkin didorong oleh kombinasi proses-proses alamiah dan kepentingan manusia. Kebakaran hutan membakar bagian besar hutan setiap tahun, misalnya, dan meskipun api adalah bagian alami dari siklus hidup hutan, penggembalaan berikutnya oleh ternak atau satwa liar setelah kebakaran dapat mencegah pertumbuhan pohon muda.

Bagaimana Deforestasi cepat terjadi?
Hutan masih mencakup sekitar 30 persen dari permukaan bumi, namun setiap tahun sekitar 13 juta hektar hutan (sekitar 78.000 mil persegi)-area kira-kira setara dengan negara bagian Nebraska, atau empat kali ukuran Kosta Rika-yang dikonversi ke pertanian tanah atau dibersihkan untuk tujuan lain.

Dari angka itu, sekitar 6 juta hektar (sekitar 23.000 mil persegi) adalah hutan primer, yang didefinisikan dalam Penilaian Sumberdaya Hutan Global 2005 sebagai hutan dari “spesies asli di mana tidak ada indikasi jelas terlihat dari aktivitas manusia dan di mana proses ekologi tidak secara signifikan terganggu. ”

Program reboisasi serta pemulihan lansekap dan perluasan alami dari hutan telah memperlambat laju deforestasi bersih sedikit, tetapi PBB Organisasi Pangan dan Pertanian laporan bahwa sekitar 7,3 juta hektar hutan (daerah sekitar ukuran Panama atau negara Selatan Carolina) akan hilang secara permanen setiap tahun.

Hutan hujan tropis di tempat-tempat seperti Indonesia, Kongo dan Amazon Basin sangat rentan dan berisiko. Pada tingkat deforestasi saat ini, hutan hujan tropis bisa dihapus sebagai fungsi ekosistem dalam waktu kurang dari 100 tahun.

Afrika Barat telah kehilangan sekitar 90 persen dari hutan pantai, dan deforestasi di Asia Selatan telah hampir sebagai buruk. Dua-pertiga dari hutan dataran rendah tropis di Amerika Tengah telah dikonversi ke padang rumput sejak 1950, dan 40 persen dari semua hutan hujan telah hilang. Madagaskar telah kehilangan 90 persen hutan hujan bagian timur, dan Brasil telah melihat lebih dari 90 persen dari Atlantica Mata (Atlantic Forest) menghilang. Beberapa negara telah menyatakan keadaan darurat nasional deforestasi.

Mengapa Deforestasi itu Masalah?
Para ilmuwan memperkirakan bahwa 80 persen dari semua spesies di Bumi-termasuk mereka yang belum ditemukan-hidup di hutan hujan tropis. Deforestasi di wilayah-wilayah menghapuskan habitat kritis, mengganggu ekosistem dan menyebabkan kepunahan banyak spesies potensi, termasuk spesies tak tergantikan yang bisa digunakan untuk membuat obat-obatan, yang mungkin penting untuk penyembuhan atau pengobatan yang efektif penyakit dunia yang paling menghancurkan.

Deforestasi juga berkontribusi pada pemanasan global-tropis rekening deforestasi sekitar 20 persen dari semua gas rumah kaca-dan memiliki dampak signifikan pada perekonomian global. Sementara beberapa orang dapat menerima manfaat ekonomi langsung dari kegiatan yang mengakibatkan deforestasi, mereka keuntungan jangka pendek tidak dapat mengimbangi kerugian jangka panjang negatif ekonomi.

Pada Konvensi 2008 tentang Keanekaragaman Hayati di Bonn, Jerman, ilmuwan, ekonom dan ahli lainnya menyimpulkan bahwa deforestasi dan kerusakan pada sistem lingkungan lainnya bisa memotong standar hidup bagi kaum miskin di dunia dengan setengah dan mengurangi produk domestik bruto (PDB) sekitar 7 persen.

Baca juga artikel lingkungan di sini:

  • Apa Penyebab Efek dari Rumah Kaca?
    "Efek rumah kaca" sering mendapat reputasi buruk karena hubungannya dengan pemanasan global, tetapi kenyataannya adalah kita tidak bisa hidup tanpa itu. Apa Penyebab Efek rumah kaca? Kehidupan ...
  • Cara Menghemat Kertas
    Artikel lingkungan mencoba mengajak sahabat pecinta lingkungan hidup untuk menggunakan kertas secara bijak sehingga kita dapat menghematnya untuk kelestarian hutan. Kertas saat ini telah menjadi ke...
  • Efek Pencemaran Udara
    Salah satu banyaknya polusi yang terjadi diakibatkan oleh udara yang tercemar yang berasal dari baik itu pembuagan akhir asap kendaraan bermotor yang kurang sehat atau pun pembuangan asap dari kegiata...
  • Pendahuluan Pedoman Reboisasi Hutan Lindung & Produksi
    A. Latar Belakang Terjadinya degradasi hutan di Daerah Aliran Sungai (DAS) terutama di bagian hulu telah menimbulkan berbagai dampak negatif, seperti terjadinya banjir, kekeringan, tanah longsor, d...
  • 8 Manfaat sumber daya air
    Seluruh makhluk hidup di muka bumi membutuhkan air. Sejak aal kehidupan, mahluk hidup terutama manusia telah memanfaatkan air untuk kelangsungan hidupnya, bahkan mutlak dibutuhkan manusia. Seiring den...

Kata Kunci Terkait:

pengertian deforestasi, deforestasi, arti deforestasi, deforestasi adalah, pengertian deforestasi hutan, apa yang dimaksud dengan deforestasi, arti dari deforestasi, arti kata deforestasi, proses terjadinya deforestasi dan degradasi hutan, apa itu deforestasi

Leave a Reply

Help Us

Berikut para sahabat ArtikelLingkunganHidup.com yang sudah membantu kami. Mau seperti mereka?, bantu Kami mengembangkan situs ini dengan meng LIKE fan page kami melalui jejaring sosial:

Topik Lingkungan yang baru dicari