Apa Penyebab Efek dari Rumah Kaca?

“Efek rumah kaca” sering mendapat reputasi buruk karena hubungannya dengan pemanasan global, tetapi kenyataannya adalah kita tidak bisa hidup tanpa itu.

Apa Penyebab Efek rumah kaca?
Kehidupan di bumi tergantung pada energi dari matahari. Sekitar 30 persen dari sinar matahari yang balok menuju Bumi dibelokkan oleh suasana luar dan tersebar kembali ke ruang angkasa. Sisanya mencapai permukaan planet dan tercermin ke atas lagi sebagai jenis yang bergerak lamban energi yang disebut radiasi inframerah.

Panas yang disebabkan oleh radiasi inframerah diserap oleh “gas rumah kaca” seperti uap air, karbon dioksida, ozon dan metana, yang memperlambat lolos dari atmosfir.

Meskipun gas rumah kaca membuat hanya sekitar 1 persen dari atmosfer bumi, mereka mengatur iklim kita dengan menjebak panas dan memegangnya di semacam selimut yang hangat-udara yang mengelilingi planet ini.

Fenomena ini adalah apa yang para ilmuwan sebut “efek rumah kaca.” Tanpa itu, ilmuwan memperkirakan bahwa suhu rata-rata di Bumi akan dingin sekitar 30 derajat Celcius (54 derajat Fahrenheit), terlalu dingin untuk mempertahankan ekosistem kita saat ini.

Bagaimana Manusia Kontribusi Efek Rumah Kaca?
Sedangkan efek rumah kaca merupakan prasyarat lingkungan penting bagi kehidupan di Bumi, ada benar-benar dapat terlalu banyak hal yang baik.

Masalah dimulai ketika aktivitas manusia mendistorsi dan mempercepat proses alami dengan menciptakan gas rumah kaca di atmosfer lebih tinggi daripada yang diperlukan untuk menghangatkan planet ini ke suhu yang ideal.

  • Pembakaran gas alam, batubara dan minyak termasuk bensin untuk mobil mesin-meningkatkan tingkat karbon dioksida di atmosfer.
  • Beberapa praktek pertanian dan perubahan pemanfaatan lahan meningkatkan kadar metana dan dinitrogen oksida.
  • Banyak pabrik memproduksi tahan lama gas industri yang tidak terjadi secara alami, namun memberikan kontribusi yang signifikan pada efek rumah kaca ditingkatkan dan “pemanasan global” yang sedang berjalan.
  • Deforestasi juga berkontribusi terhadap pemanasan global. Pohon menggunakan karbon dioksida dan melepaskan oksigen pada tempatnya, yang membantu untuk menciptakan keseimbangan yang optimal gas di atmosfer. Karena hutan lebih dicatat untuk kayu atau ditebang untuk membuat jalan untuk pertanian, namun ada pohon lebih sedikit untuk menjalankan fungsi ini kritis.

Pertumbuhan penduduk merupakan faktor lain dalam pemanasan global, karena sebagai orang lebih banyak menggunakan bahan bakar fosil untuk panas, transportasi dan manufaktur tingkat gas rumah kaca terus meningkat. Seperti pertanian yang lebih terjadi untuk memberi makan jutaan orang baru, gas rumah kaca lebih memasuki atmosfer.

Akhirnya, gas rumah kaca lebih berarti lebih banyak radiasi inframerah terjebak dan ditahan, yang secara bertahap meningkatkan suhu permukaan bumi dan udara di atmosfer yang lebih rendah.

Para Suhu global rata-rata adalah Meningkatkan Cepat
Saat ini, peningkatan suhu bumi meningkat dengan kecepatan belum pernah terjadi sebelumnya. Untuk memahami betapa cepat pemanasan global mempercepat, pertimbangkan ini:

Selama abad ke-20 seluruh, suhu global rata-rata meningkat sekitar 0,6 derajat Celsius (sedikit lebih dari 1 derajat Fahrenheit).

Menggunakan model komputer iklim, para ilmuwan memperkirakan bahwa pada tahun 2100 suhu rata-rata global akan meningkat 1,4 derajat sampai 5,8 derajat Celcius (sekitar 2,5 derajat ke 10,5 derajat Fahrenheit).

Tidak Semua ilmuwan Setuju

Sementara mayoritas ilmuwan mainstream setuju bahwa pemanasan global adalah masalah serius yang terus berkembang lebih buruk, ada beberapa yang tidak setuju. John Christy, seorang profesor dan direktur Pusat Ilmu Sistem Bumi di Universitas Alabama di Huntsville adalah klimatologi dihormati yang berpendapat bahwa pemanasan global tidak perlu dicemaskan.

Christy mencapai berpendapat bahwa setelah menganalisis jutaan pengukuran dari satelit cuaca dalam upaya untuk menemukan tren suhu global. Dia tidak menemukan tanda-tanda pemanasan global di data satelit, dan sekarang percaya bahwa prediksi pemanasan global sebanyak 10 derajat Fahrenheit pada akhir abad 21 adalah tidak benar.

Para ilmuwan setuju bahwa bahkan peningkatan kecil pada suhu global akan menyebabkan iklim yang signifikan dan perubahan cuaca, yang mempengaruhi cakupan awan, curah hujan, pola angin, frekuensi dan intensitas badai, dan durasi musim.

Meningkatnya suhu akan menaikkan permukaan laut juga, mengurangi pasokan air tawar sebagai banjir terjadi di sepanjang garis pantai di seluruh dunia dan air garam mencapai daratan.

Banyak spesies terancam punah di dunia akan punah karena suhu yang meningkat mengubah habitat mereka.

Jutaan orang juga akan terpengaruh, terutama orang-orang miskin yang tinggal di lokasi yang berbahaya atau tergantung pada lahan untuk hidup subsisten.

Penyakit vector-borne tertentu dilakukan oleh hewan atau serangga, seperti malaria, akan menjadi lebih luas sebagai kondisi hangat memperluas jangkauan mereka.

Emisi Karbon Dioksida adalah Masalah Terbesar
Saat ini, rekening karbon dioksida lebih dari 60 persen dari efek rumah kaca ditingkatkan yang disebabkan oleh peningkatan gas rumah kaca, dan tingkat karbon dioksida di atmosfer meningkat dengan lebih dari 10 persen setiap 20 tahun.

Jika emisi karbon dioksida terus tumbuh pada tingkat saat ini, maka tingkat gas di atmosfer kemungkinan akan berlipat ganda, atau mungkin bahkan tiga kali lipat, dari tingkat pra-industri selama abad ke-21.

Perubahan Iklim yang Tak Terelakkan
Menurut PBB, beberapa perubahan iklim sudah tak terelakkan karena emisi yang terjadi sejak awal Era Industri.

Sementara iklim bumi tidak merespon dengan cepat terhadap perubahan eksternal, banyak ilmuwan percaya bahwa pemanasan global sudah memiliki momentum penting karena 150 tahun industrialisasi di banyak negara di seluruh dunia. Akibatnya, pemanasan global akan terus mempengaruhi kehidupan di Bumi selama ratusan tahun, bahkan jika emisi gas rumah kaca berkurang dan peningkatan kadar atmosfer dihentikan.

Apa Yang Harus Dilakukan untuk Mengurangi Pemanasan Global?

Untuk mengurangi orang-efek jangka panjang, banyak negara, masyarakat dan individu telah mengambil tindakan sekarang untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan pemanasan global yang lambat dengan mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil, meningkatkan penggunaan energi terbarukan, memperluas hutan, dan membuat pilihan gaya hidup yang membantu untuk mempertahankan lingkungan.

Apakah mereka akan mampu merekrut cukup banyak orang untuk bergabung, dan apakah upaya gabungan mereka akan cukup untuk menghindari dampak yang paling serius dari pemanasan global? ini adalah pertanyaan terbuka yang hanya dapat dijawab oleh perkembangan masa depan.

Baca juga artikel lingkungan di sini:

Kata Kunci Terkait:

penyebab efek rumah kaca, penyebab terjadinya efek rumah kaca, penyebab rumah kaca, Akibat efek rumah kaca, sebab efek rumah kaca, artikel efek rumah kaca, penyebab efek rumah kaca adalah, apa penyebab efek rumah kaca, penyebab dari efek rumah kaca, artikel tentang efek rumah kaca

Leave a Reply

Help Us

Berikut para sahabat ArtikelLingkunganHidup.com yang sudah membantu kami. Mau seperti mereka?, bantu Kami mengembangkan situs ini dengan meng LIKE fan page kami melalui jejaring sosial:

Topik Lingkungan yang baru dicari